Home Jhony Bunglon Fachri Hamzah: Yang Menang Monyet

Fachri Hamzah: Yang Menang Monyet

<1117

YANG MENANG MONYET

Kalau ada yang tidak melihat kezaliman dengan mata hatinya, semoga Allah membutakan mata fisiknya.

Koruptor itu jahat.

Begal itu jahat.

Perampok dan pemerkosa jahat.

Penista Agama itu jahat...

....

Tapi mulai hari ini, di negeri ini saja. Memaki predikatnya (bukan orangnya) dapat membuat anda masuk penjara.

...

Inilah negara hukum warisan rezim sekarang. Waspadalah!

Tapi yang lebih tragis dari semua itu adalah karena pemerintah memilih-milih dari semua yang dianggap sebagai kejahatan serupa: “Siapa yang akan dipenjara dan mana yang akan hanya penghias berita”. Inilah pemandangan kita hari ini. Nusantara mendung, bangsa meneteskan airmata.

Saya ingat ceramah KH. Zainuddin MZ. Saya dengar saat SMP. “Dalam negara yang hukumnya pandang bulu, maka yang menang adalah yang banyak bulu-nya. Siapa dia? Dia itu monyet!”.

Demikiankah negara hukum yang akan kita warisi?

Saya menyatakan Tidak!

Semakin banyak alasan untuk tidak tinggal diam kawan, pikiran yang adil harus jadi pegangan, dan memperjuangkannya adalah kewajiban. Kita harus melawan kezaliman itu di manapun tempatnya dan siapapun pelakunya.

Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan permusuhan. Bertakwalah kepada Allah, sungguh, Allah sangat berat siksaan-Nya. (Almaidah:2)

Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. (Almaidah:8).

Negara, sebagai organisasi bersama adalah harapan. Harapan bagi pencari keadilan dan harapan bagi siapapun dengan latar yang beragam sebagaimana telah kita sepakati dalam konstitusi negara. Mari kita selamatkan negara dari kecenderungan perbuatan zalim.

Melindungi negara dari kezaliman adalah dengan terus menolak perbuatan zalim di dalamnya. Sebab negara tidak selalu benar, negara tidak harus menang. Kebenaran-lah yang jadi pedoman bukan kekuasaan. Teruslah melawan kawan!

Aku adalah korban kezaliman, dari orang-orang yang mengaku terbiasa melekatkan diri dengan nama Tuhan. Tapi, tetap harus dilawan. Jangankan atas nama negara, atas nama Tuhan pun, kezaliman harus dilawan. Sebab ini adalah penyalahgunaan nama Tuhan dan Negara.

Di atas teks seriap keputusan hakim ada tertulis, “Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa”. Maka, atas nama Tuhan pula kita menggugat kezaliman. Sebab manusia tempat alpa dan lemah. Melawan Kezaliman adalah cara menegakkan akal budi manusia dan cinta Tuhan.

Semoga Tuhan menolong kita, dan semoga kita terus terbangun melawan lupa dan melawan kezaliman kepada manusia dan seisi dunia. Selama berjuang kawan! Allah maha besar! Merdeka!

Twitter @Fahrihamzah 29/1/2019

TRENDING

VLOG