Home Bachtiar fadillah DAHSYATTT _ Tepat pukul 11.00 wib siang ini pertamax naik mendekati Rp.11.000 / liter.

DAHSYATTT _ Tepat pukul 11.00 wib siang ini pertamax naik mendekati Rp.11.000 / liter.

<1016

Bukan mimpi bukan khayalan , siang ini bbm non subsidi jenis pertamax naik mendekati Rp.11.000/liter

Harga BBM nonsubsidi ditentukan oleh Badan Usaha, bukan kewenangan pemerintah.
SPBU

 

Mulai hari ini jam 11.00 WIB di seluruh Indonesia, harga Bahan Bakar Minyak (BBM) Pertamax Series dan Dex Series, serta Biosolar Non PSO mengalami kenaikan.
Misalnya di wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya, PT Pertamina (Persero) menaikkan harga Pertamax dari sebelumnya Rp 9.500 per liter menjadi Rp 10.400 per liter.
Kenaikan ini mendapat protes dari sejumlah pihak. Ada yang menyalahkan pemerintah, menyalahkan Presiden, dan sebagainya. Tapi berdasarkan peraturan, bukan pemerintah yang menentukan harga Pertamax dan BBM nonsubsidi lainnya.
Berdasarkan Peraturan Menteri ESDM Nomor 34 Tahun 2018 tentang Perhitungan Harga Jual Eceran Bahan Bakar Minyak, pada Pasal 4 ayat 3 diatur bahwa perubahan harga jual BBM nonsubsidi seperti Pertamax, Pertamax Turbo, Pertamina Dex, dan sebagainya tak perlu meminta persetujuan Menteri ESDM. Badan usaha cukup melaporkan saja ke Menteri ESDM.
Pertamax Series dan Dex Series termasuk Jenis BBM Umum dan harganya tidak ditetapkan oleh pemerintah, sepenuhnya kewenangan Badan Usaha. Harganya mengikuti naik turunnya harga minyak dunia, mekanisme pasar.
"Kembali pada aturan, ini kan Jenis BBM Umum, keekonomiannya memang segitu (Pertamax Rp 10.400 per liter)," kata VP Corporate Communication Pertamina, Adiatma Sardjito, kepada kumparan, Selasa (10/10).
VP Communications Pertamina, Adiatma Sardjito

 

Soal kenaikan yang mencapai Rp 900 per liter, Adiatma menyatakan tidak ada aturan yang membatasi kenaikan harga. "Enggak ada batasan naiknya maksimal berapa," ucapnya.
Ia menjelaskan, penyesuaian harga BBM jenis Pertamax, Pertamax Turbo, Dexlite, Pertamina Dex, dan Biosolar Non PSO merupakan dampak dari harga minyak mentah dunia yang terus merangkak naik dimana saat ini harga minyak dunia rata-rata menembus USD 80 per barel.
Jika Pertamina tak menyesuaikan harga Pertamax, BUMN perminyakan ini bakal mengalami kerugian. "Kita hitung-hitungan bisnis, sementara ini yang terbaik," tutupnya.

TRENDING

VLOG